Kembali

Sejarah

Sejarah Kota Tarakan

Kerajaan Tidung atau dikenal pula dengan nama Kerajaan Tarakan (Kalkan/Kalka) adalah kerajaan yang memerintah Suku Tidung di Kalimantan Utara yang berkedudukan di Pulau Tarakan dan berakhir di Salimbatu. Keberadaan Kerajaakn Tidung Kuno ini diawali kira-kira sejak tahun 1076 s.d 1557 Masehi, dibawah pengaruh Kesultanan Sulu. (sumber id.wikipedia.org)

Dinasti Tenggara bermula pada tahun 1557 s.d 1916 Masehi, dinasti ini pertama kali dipimpin oleh Amiril Rasyd Gelar Datoe Radja Laoet dan berakhir pada saat dipimpin oleh Datoe Adil. Dinasti Tenggara berlokasi di kawasan Pamusian, Tarakan Tengah.

Diawali sejak masuknya perusahaan perminyakan Belanda dengan nama BPM (Bataavishe Petroleum Maatchapij) tahun 1896 menemukan adanya sumber minyak di Pulau Tarakan. Pemerintah Hindia Belanda merasa perlu untuk menempatkan seorang Asisten Residen di pulau ini yang membawahi 5 (lima) wilayah yakni: Tanjung Selor, Tarakan, Malinau, Apau Kayan dan Berau. Namun pada masa pasca kemerdekaan, Pemerintah RI merasa perlu untuk mengubah status kewedanan Tarakan menjadi Kecamatan Tarakan sesuai dengan Keppress RI No. 22 Tahun 1963.

Letak dan posisi yang strategis telah mampu menjadikan kecamatan Tarakan sebagai salah satu sentra industri di wilayah Provinsi Kalimantan Timur bagian utara sehingga pemerintah perlu untuk meningkatkan statusnya menjadi Kota Administratif sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 47 Tahun 1981.

Status Kota Administratif kembali ditingkatkan menjadi Kotamadya berdasarkan Undang-undang RI No. 29 Tahun 1997 yang peresmiannya dilakukan langsung oleh Menteri dalam Negeri pada tanggal 15 Desember 1997, sekaligus menandai tanggal tersebut sebagai Hari Jadi Kota Tarakan.

Status Kotamadya berdasarkan Undang-Undang RI No. 29 Tahun 1997 yang peresmiannya dilakukan langsung oleh Menteri Dalam Negeri pada tanggal 15 Desember 1997, sekaligus menandai tanggal tersebut sebagai Hari Jadi Kota Tarakan. Selanjutnya dengan terbit Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Otonomi Daerah berubah statusnya menjadi Kota dan berdasarkan Undang-Undang tersebut terjadi perkembangan dan pemekaran wilayah yakni status desa yang ada di Kota Tarakan seluruhnya berubah menjadi Kelurahan yang berjumlah 20 (dua puluh) Kelurahan.

Daftar Kepala Daerah :

No.    Masa Aktif                 Nama                                   Jabatan

1.      1999-2004             dr. H. Jusuf Serang Kasim            Wali Kota

                                         Joesoef Abdullah                          Wakil Wali Kota

2.      2004-2009             Jusuf Serang Kasim                      Wali Kota

                                        Thamrin AD                                   Wakil Wali Kota

3.     2009-2014              H. Udin Hianggio, B.Sc.                Wali Kota

                                         Suhardjo Trianto                          Wakil Wali Kota

4.     2014-2019              Ir. Sofian Raga, M.Si                      Wali Kota

                                         Arief Hidayat     Â                            Wakil Wali Kota

5.     2019-sekarang      dr. Khairul, M.Kes.                         Wali Kota

                                         Effendhi Djuprianto, S.H     Â         Wakil Wali Kota